Pelalawan,MediaKepriNews.Com-58 Petugas penyelenggara Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) tahun 2020 dinyatakan reaktif Corona Virus Disease 2019 ( COVID-19). Ini setelah menjalani

Rapid test yang dilakukan Dinas Kesehatan (Diskes) Kabupaten Pelalawan Raiu sebagai persyaratan terhadap calon petugas penyelenggara Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Syarat bebas dan sehat dari COVID-19. Hal ini disampaikan Bupati Pelalawan HM Harris saat melepas para
Penyelenggara yang telah menjalani swab dan dinyatakan sehat dan bebas dari COVID-19, Senin (13/07/2020) di GOR Tengku Pangeran Pangkalan Kerinci.

Sebelumnya para petugas penyelenggara Pilkada menjalani Rapid test cepat terdiri dari komisioner dan pegawai Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pelalawan, Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK), Panitia Pemungutan Suara (PPS), Petugas Pemutahiran Data Pemilu (PPD), beserta seluruh staf.

Total petugas pemilu yang menjalani rapid testsebanyak 1.607 orang yang diperiksa oleh petugas dari Diskes dan Puskesmas setempat.
“Pemeriksaan dilakukan selama tiga hari mulai dari Jumat hingga Minggu kemarin,” terang Bupati Pelalawan, HM Harris, saat menemui para penyelenggara di Gedung Olahraga (GOR) Tengku Pangeran.

Para penyelenggara pemilu menjalani karantina di GOR Tengku Pangeran Pangkalan Kerinci sejak dinyatakan reaktif rapid test.
Mereka berasal dari berbagai kecamatan yang menjalani pemeriksaan di daerah masing-masing.

Setelah diketahui reaktif, mereka langsung dibawa di GOR dan melajani pemeriksaan swab.
“Hasil swabnya sudah keluar dan dinyatakan negatif COVID-19. Sekarang kita lepas kepulangan mereka,” tandas Harris.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan (Diskes) Pelalawan, H Asril M.Kes, seluruh penyelenggara pemilu yang dinyatakan reaktif telah menjalani swab yakni 58 orang.Namun yang baru keluar hasilnya 44 orang dinyatakan negatif corona.Sedangkan enam orang masih menjalani karantina di GOR menunggu hasil Swab.

Adapun delapan orang lagi berasal dari Kecamatan Kuala Kampar diisolasi di Puskesmas setempat dan menunggu hasil Swab.

“Mungkin hari ini sisanya akan keluar hasilnya, termasuk yang di Kuala Kampar,” kata Asril
Ketua Komisi Pemihan Umum (KPU) Pelalawan, Wan Kardi Wandi, yang ikut dalam melepas para penyelenggara itu menyebutkan, program rapid test merupakan arahan dari KPU Pusat.
Hal itu juga tertuang dalam Peraturan KPU terbaru yang menyatakan para penyelenggara harus terbebas dari COVID-19 dengan dibuktikan melalui hasil swabnya.

“Kita turut gembira setelah dinyatakan sehat dan negatif COVID-19. Mereka akan bekerja mulai 15 Juli nanti,” tandas Wan Kardi Wandi. EP

Artikulli paraprakDiskusi Virtual Webinar Komunitas Riau Berbudaya, Amril : Media Berperan Membantu Membangun Papua
Artikulli tjetërBNN dan DPP LPPNRI Bersinergi Satu Sistim Fungsional, Berantas Peredaran Narkoba Minimalisir Pengguna

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.