Komisi III DPRD Batam Kembali Pertanyakan PAD Parkir

Batam39 Dilihat

Mediakeprinews.com- Anggota Komisi III DPRD Kota Batam, Jefry Simanjuntak mengatakan Dinas Perhubungan (Dishub) tak pernah melaporkan hasil evaluasi setelah drop off parkir diberlakukan. Bahkan Dishub selalu mangkir setiap dipanggil untuk RDP perihal realisasi anggaran parkir.

“Mereka (Dishub Kota Batam) tak pernah melaporkan kepada Komisi III. Kepala Dinasnya tak mau hadir saat dipanggil. Kalau masalah parkir ini udah capeklah. Dalam 2 tahun ini sudah 3 kali berganti kepala dinas, yang dipilih pak wali tak sesuai dengan jabatannya,” sesal Jefry, di kutip dari laman berita Batamtoday.com, Selasa (11/6/2019).

Jefry melanjutkan, Pemko Batam memperbaiki sistem parkir di tepi jalan. Bukan mempermasalahkan soal drop-off. Menurutnya pemko tak ada kerugian adanya drof off ini. Perda ini sudah mengalami evaluasi dan pengkajian.

“Wilayah luasan titik dengan jumlah pengguna parkir tidak memadai,” sesalnya.

Sementara itu, Kepala Badan Penerimaan Pajak Retribusi Daerah (BP2RD) Kota Batam, Raja Azmansyah mengakui retribusi pajak parkir menurun hingga 30 persen dibandingkan dengan sebelum pemberlakuan sistem drop-off.

Berdasarkan data dari sistem laporan pajak online Pemko Batam, realisasi sementara pajak parkir Rp 3,6 miliar atau 27.8 persen dari target parkir 2019 Rp 13 Miliar. Retribusi pelayanan parkir tepi jalan umum target Rp 15 miliar realisasi baru Rp 2,1 miliar atau 14.5 persen.

“Penurunan omset mereka mencapai 30 persen,” paparnya.

Ia melanjutkan langkah selanjutnya, Dishub akan mengajukan kenaikan tarif parkir di parkir khusus. Untuk menutupi penurunan tersebut.**

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.