Pada Saat Konferensi Pers.

Batam,Mediakeprinews.com-Usai melakukan pengungkapan penimbunan ribuan Masker dan Hand Sanitizer di Gudang PT. ESM yang beralamat di Komplek Inti Batam Busines Industrial Park, Sei Panas, Kota Batam pada Rabu (4/3/20), Dirreskrimsus Polda Kepri Kombes Pol Hanny Hidayat S.IK., MH, Kabid Humas Polda Kepri, Disperindag Kota Batam dan Stakeholder terkait kembali melakukan sidak di Apotik kawasan Nagoya, Kota Batam dan di PT. SJL yang beralamat di Orchid Busines Centre, Kota Batam dan berhasil menemukan Ribuan Kotak Masker yang tidak sesuai dengan standar kesehatan serta tidak memiliki izin edar, pada Kamis tanggal 5 Maret 2020.

Sidak pertama pada hari ini dilaksanakan di Apotik Budi Farma Nagoya, Kota Batam dari hasil sidak bersama Stakeholder terkait tidak ditemukan stok atau persediaan masker selama hampir satu bulan, Kabid Humas Polda Kepri mengatakan untuk Menindaklanjuti Intruksi Bapak Presiden dan perintah dari Bapak Kapolri, maka pada hari ini kami bersama memantau secara langsung ketersediaan Masker dan alat kesehatan lainnya, di Apotik ini tidak ditemukan stok ataupun ketersediaan masker selama hampir satu bulan, diduga dari
distributor ada penimbunan, tutur Kabid Humas Polda Kepri.

Selanjutnya rombongan menuju ke PT. SJL di Orchid Busines Centre, Kota Batam, ditemukan sebanyak 6.130 kotak masker kesehatan tanpa standar dari kementerian kesehatan dan tanpa izin edar. Kabid
Humas Polda Kepri menjelaskan, Dari tim teknis Ditreskrimsus Polda Kepri yang dipimpin oleh Kombes Pol Hanny Hidayat S.IK., MH menemukan adanya dugaan tindak pidana mengedarkan tanpa izin alat kesehatan jenis masker yang tidak memenuhi standar kesehatan dari kementerian kesehatan, di gudang PT. SJL ini ditemukan 6.130 kotak masker yang perkotak nya berisi 50 masker dan ada yang berisi 100 masker dengan
merk Non-Woman Face Mask, Dust Musk, 3 play smooth with elastic head loop, Face Mask, 2 Ply smooth face mask with Ear loop dan paper face mask 1 play.

Keseluruhan masker yang ditemukan berasal dari Negara
China dan Sampai dengan hari ini Ditreskrimsus Polda Kepri masih melakukan pemeriksaan dan pendalaman kepada Inisial A sebagai Direktur PT. SJL, Jelas Kabid Humas Polda Kepri.

Pasal yang dilanggar yaitu Pasal 196 Undang-undang Republik Indonesia nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan, dikatakannya bahwa Setiap orang yang dengan sengaja memproduksi atau mengedarkan sediaan farmasi dan/atau alat kesehatan yang tidak memenuhi standar dan/atau persyaratan keamanan, khasiat atau kemanfaatan, dan mutu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 98 ayat (2) dan ayat (3) dipidana dengan pidana
penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan denda paling banyak Rp 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah). Dan Pasal 197 Undang-undang Republik Indonesia nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan, Setiap orang
yang dengan sengaja memproduksi atau mengedarkan sediaan farmasi dan/atau alat kesehatan yang tidak memiliki izin edar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 15 (lima belas) tahun dan denda paling banyak Rp 1.500.000.000,00 (satu miliar lima ratus juta rupiah).

Sumber: Kabid Humas Polda Kepri

Editor : Agus Susanto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.